AS umumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing
World

AS umumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing

WASHINGTON: Amerika Serikat pada hari Senin mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, sebuah teguran yang dikalibrasi terhadap catatan hak asasi manusia China yang berhenti mencegah atlet AS untuk bersaing.

Keputusan itu muncul setelah Washington menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk berdebat dengan posisi apa yang akan diambil pada Olimpiade, yang diselenggarakan pada Februari tahun depan oleh negara yang dituduh melakukan “genosida” terhadap Muslim Uyghur di wilayah barat laut Xinjiang.

Tidak ada reaksi langsung dari Beijing, tetapi kementerian luar negeri China sebelumnya mengancam “tindakan balasan yang tegas” terhadap boikot semacam itu.

Keputusan itu disambut secara luas oleh kelompok-kelompok hak asasi dan politisi di AS, di mana Presiden Joe Biden berada di bawah tekanan untuk berbicara menentang pelanggaran hak asasi China.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pemerintah tidak akan mengirim perwakilan diplomatik atau resmi ke Olimpiade mengingat “genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan China yang sedang berlangsung di Xinjiang dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya.”

Mengirim perwakilan resmi akan menandakan bahwa Olimpiade itu “berjalan seperti biasa,” kata Psaki.

“Dan kita tidak bisa melakukan itu.”

“Para atlet di Tim USA mendapat dukungan penuh dari kami. Kami akan mendukung mereka 100 persen saat kami menyemangati mereka dari rumah,” tambahnya.

Komite Olimpiade Internasional mengatakan pengiriman atau tidak pejabat itu adalah “keputusan politik murni untuk setiap pemerintah, yang sepenuhnya dihormati oleh IOC dalam netralitas politiknya.”

Pengumuman itu “juga memperjelas bahwa Olimpiade dan partisipasi para atlet berada di luar politik dan kami menyambut ini,” kata juru bicara IOC.

Hubungan AS-China mencapai titik terendah di bawah pendahulu Biden, Donald Trump, dengan perang dagang besar-besaran dan perdebatan sengit tentang bagaimana virus Covid-19 pertama kali muncul di kota Wuhan di China.

Biden telah berusaha untuk terlibat kembali dengan Beijing, sementara pada saat yang sama berfokus pada penguatan aliansi tradisional AS untuk melawan pengaruh ekonomi dan kehadiran militer China yang terus tumbuh di seluruh kawasan Indo-Pasifik.

Boikot Olimpiade adalah bagian dari tindakan penyeimbangan diplomatik yang kompleks.

Pemerintahan Biden telah memberlakukan tarif perdagangan era Trump di China dan terus memerintahkan patroli angkatan laut melalui jalur laut internasional yang sensitif yang dituduh coba dikendalikan oleh China.

Namun, dengan Biden juga menekankan perlunya dialog, para kritikus di sisi kanan mengatakan dia terlalu lunak.

Ini menjadikan Olimpiade yang menjulang sebagai titik nyala politik.

Anggota Tim USA, pelatih, pelatih dan staf lainnya masih akan menerima bantuan keamanan konsuler dan diplomatik, kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

Ketika ditanya tentang panggilan untuk bisnis swasta untuk mengakhiri sponsor Olimpiade Musim Dingin, dia menekankan bahwa keputusan ada di tangan mereka.

“Bukan di negara ini – tidak seperti negara lain – peran pemerintah untuk mendikte praktik yang harus diadopsi oleh sektor swasta,” kata Price.

Para pegiat mengatakan bahwa setidaknya satu juta orang Uyghur dan lainnya yang berbahasa Turki, sebagian besar minoritas Muslim telah dipenjara di kamp-kamp di Xinjiang, di mana China juga dituduh mensterilkan wanita secara paksa dan memaksakan kerja paksa.

Bob Menendez, ketua komite hubungan luar negeri Senat AS yang kuat, menyambut boikot diplomatik sebagai “teguran keras” terhadap “genosida di Xinjiang.”

Dia dan anggota DPR dari Partai Demokrat Gregory Meeks menyerukan negara-negara lain untuk mengikuti jejak AS.

Meeks memperingatkan komunitas internasional seharusnya tidak membantu China “menghapus kekejamannya terhadap Uyghur dan minoritas lainnya.”

Tetapi Senator Republik Tom Cotton menyebutnya sebagai “setengah-setengah, ketika kepemimpinan yang berani diperlukan.”

“Amerika Serikat harus sepenuhnya memboikot Genocide Games di Beijing,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Boikot penuh terakhir Olimpiade oleh AS terjadi pada 1980, ketika Presiden Jimmy Carter mundur sebagai protes terhadap invasi Uni Soviet ke Afghanistan.

Human Rights Watch menyebut keputusan pemerintahan Biden “penting” tetapi mendesak lebih banyak akuntabilitas “bagi mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan ini dan keadilan bagi para penyintas.”

Sebelumnya Senin juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian memperingatkan Olimpiade itu “bukan panggung untuk postur dan manipulasi politik” – sebagai tanggapan atas laporan boikot yang akan segera terjadi.

“Jika AS bertekad untuk memiliki caranya sendiri, China akan mengambil tindakan balasan yang tegas,” dia bersumpah.

Datang hanya enam bulan setelah Olimpiade Musim Panas Tokyo yang tertunda pandemi, Olimpiade Musim Dingin akan diadakan dari 4 hingga 20 Februari dalam gelembung “loop tertutup” karena pembatasan Covid-19.

“Sejujurnya, orang China lega mendengar berita itu, karena semakin sedikit pejabat AS yang datang, semakin sedikit virus yang akan dibawa masuk,” cuit surat kabar tabloid milik negara China, Global Times.-AFP

Posted By : togel hkg