Maradona sudah mati, hidup Maradona!  Penghargaan dunia ‘Anak Emas’
World

Maradona sudah mati, hidup Maradona! Penghargaan dunia ‘Anak Emas’

BUENOS AIRES: Dunia pada hari Kamis akan menandai peringatan satu tahun kematian Diego Maradona, yang dianggap oleh beberapa orang sebagai pemain terbaik sepanjang masa dan seorang pria yang dipuja di negara asalnya Argentina meskipun, atau mungkin karena, kekurangan manusiawinya.

Pertandingan klub Argentina akan menandai satu menit mengheningkan cipta dan para pemain akan mengatur diri mereka dalam formasi “10” di lapangan untuk menghormati nomor punggung Maradona yang terkenal, sementara misa khusus akan diadakan — termasuk di daerah kumuh Buenos Aires tempat Maradona dibesarkan, untuk menandai hari kematiannya.

Di Naples, di mana ia menghabiskan sebagian karirnya, dua patung untuk sang striker akan diresmikan.

“Kami akan merindukanmu selama sisa hidup kami,” kata Liga Sepak Bola Argentina pada malam peringatan itu, dengan video kehidupan, gol, dan banyak piala dari pria berjuluk “Pibe de Oro” ( Anak Emas).

Maradona meninggal karena serangan jantung November lalu pada usia 60, beberapa minggu setelah menjalani operasi otak untuk pembekuan darah.

Mantan bintang Boca Juniors, Barcelona dan Napoli telah berjuang melawan kecanduan kokain dan alkohol selama bertahun-tahun, dan menderita gangguan hati, ginjal, dan kardiovaskular ketika dia meninggal.

Kematiannya mengejutkan penggemar di seluruh dunia, dan puluhan ribu orang mengantri untuk melewati peti matinya, yang terbungkus bendera Argentina, di istana presiden di Buenos Aires selama tiga hari berkabung nasional.

Dia mungkin sudah mati, tetapi di Argentina Maradona ada di mana-mana.

Dari lukisan dinding mural di mana-mana yang menggambarkannya sebagai dewa hingga serial televisi tentang hidupnya dan bahkan agama yang menyandang namanya.

Dua golnya di perempat final Piala Dunia 1986, yang membuat Argentina menang atas Inggris hanya empat tahun setelah Perang Falklands, membuat Maradona menjadi pahlawan instan.

Kisahnya yang compang-camping menjadi kaya, prestasi olahraga yang luar biasa, kehidupan yang rumit, dan kematian yang dramatis mengakar tempatnya di jiwa Argentina.

Di kota-kota, nama Maradona diabadikan dalam grafiti yang tak terhitung jumlahnya: “Diego hidup,” “10 Abadi” dan “D10S” — permainan kata-kata dengan kata Spanyol untuk dewa, “Dios”, dan nomor punggung terkenal Maradona.

Mural di Buenos Aires menggambarkan dia dengan sayap malaikat, sebagai santo pelindung lengkap dengan lingkaran cahaya dan tongkat kerajaan, atau kembali ke Bumi, mencium Piala Dunia.

Maradona mungkin dikenang sebanyak mungkin untuk gol “Tangan Tuhan” – yang secara ilegal terlepas dari apa yang dia anggap sebagai intervensi supranatural – seperti untuk gol keduanya dalam pertandingan yang sama melawan Inggris yang kemudian dikenal sebagai “Gol Abad Ini”.

Ekstrem-ekstrem ini — “tujuan yang bajik dan tujuan yang penuh dosa” yang juga mencerminkan kehidupan Maradona yang berkonflik antara kebajikan dan kejahatan — membantu menjelaskan ketertarikan orang kepadanya, menurut kolumnis Amerika Latin Eduardo Galeano.

Gol “Tangan Tuhan”, katanya, mengubah Maradona “menjadi semacam Tuhan yang ternoda; Tuhan yang paling manusiawi”.

Bagi sejarawan Felipe Pigna, Maradona adalah “pahlawan dengan banyak ketidaksempurnaan” — campuran kualitas yang mencerminkan “apa artinya menjadi orang Argentina”.

Investigasi atas kematian bintang itu dibuka menyusul pengaduan yang diajukan oleh dua dari lima anak Maradona terhadap ahli bedah saraf Leopoldo Luque, yang mereka salahkan atas kondisi ayah mereka yang memburuk setelah operasi.

Sebuah panel yang terdiri dari 20 ahli medis yang diadakan oleh jaksa penuntut umum Argentina menyimpulkan pada bulan April bahwa perawatan Maradona penuh dengan “kekurangan dan ketidakberesan” dan mengatakan tim medisnya telah menyerahkan kelangsungan hidupnya “untuk takdir”.

Kasus ini diikuti oleh sebuah negara yang terpaku, bersaing untuk mendapatkan ruang utama dengan kasus pengadilan sengketa warisan yang melibatkan dua putri Maradona.

Menambah liputan berita dari lantai ke lantai, minggu ini, seorang wanita Kuba yang berselingkuh dengan Maradona sebagai anak di bawah umur 20 tahun lalu, menuduh dia dan rombongannya melakukan pelecehan, termasuk pemerkosaan.

Putri kedua Maradona, Dalma, 34, mengatakan dia tidak akan berpartisipasi dalam salah satu acara peringatan Kamis untuk apa yang dia gambarkan sebagai “hari terburuk dalam hidupku”.

“Setahun setelah kematiannya, Diego, pencipta kebahagiaan, terus menyebabkan penderitaan,” kata harian Argentina La Nacion pekan ini.

“Melalui kesedihan atas kematiannya, karena kami sangat mencintainya. Dan melalui bukti penghancuran dirinya. Kontradiksi besar antara kebahagiaan publik dan penderitaan pribadi.”-AFP

Posted By : togel hkg